• Twitter
  • Buzz
  • Facebook

MOS (Masa Orientasi Siswa) vs MOS (Masa Orangtua Sibuk)

MOS (Masa Orientasi Siswa)

atau

MOS (Masa Orangtua Sibuk)
??????


Fiuh...cempluk abis dari Semarang neh tanggal 14 - 16 Juli 2007. Namun saya gak bahas mengenai perjalanan ini dan topik yang akan diangkat mengenai liburan sekolah yang telah berakhir sudah. Liburan sekolah telah berakhir, dan hari ini kita pun banyak melihat seragam putih biru maupun putih abu abu menaiki angkot tuk menuju ke sekolah masing masing. Yup..itu merupakan awal kali nya mereka berangkat ke sekolah baru nya. Karena hari ini hingga 2 hari ke depan akan dilakukan masa orientasi siswa di seluruh pelosok nusantara ini. MOS begitu julukannya, merupakan penyambutan yang dilakukan pihak sekolah untuk siswa baru sebagai bentuk pengenalan tentang lingkungan sekolah yang baru. Adik cempluk pun juga mengikuti kegiatan MOS ini selama 3 hari dari hari senin hingga rabu mendatang. Sebenarnya apa motif masa orientasi siswa ini ?? Cempluk akan menceritakan case study dimana dulu menjadi peserta maupun panitia saat MOS ini. MOS diberikan sebagai ajang pengenalan siswa terhadap lingkungan sekolah. Dan MOS sendiri di setiap sekolah memilik penamaan yang berbeda. Pelaksana kegiatan MOS ini tentu saja OSIS (Organisasi Siswa Intra Sekolah) dan pihak sekolah sebagai pemantau jalannya acara supaya tidak keluar jalur. Masih inget saat cempluk dahulu menginjak bangku SMA, 3 hari tersebut merupakan hari yang melelahkan karena kita akan dijejali berbagai macam tugas yang banyak dari panitia, mulai membuat tas dengan bahan karung tepung, mengenakan pita di rambut, hingga membawa permen yang beraneka warna. Dan ketika dulu menjadi panitia pun sempat menjadi Pendamping Kelas (PK) selama 3 hari MOS. Panitia MOS bernaung dibawah OSIS dan pantia ini diseleksi oleh pantia MOS terdahulu, biasanya yang menjadi panitia MOS sendiri aktif dalam ekstrakurikuler maupun kegiatan keagamaan, dan cempluk dahulu merupakan aktivis kerohaniaan Islam di SMA jadi terpilih saya menjadi PK. Kebanyakan kepanitian MOS di sekolah saya dahulu berasal dari ekstrakurikuler pecinta alam dan paskibra, karena dalam MOS sendiri panitia diwajibkan memiliki ketegasan dan kedisiplinan dalam berprilaku. Kepanitian MOS sendiri gak bisa jalan seenak nya karena terdapat protap (Program Ketetapan) dari pihak sekolah maupun diknas sendiri. Jadi jikalau ada penyimpangan selama MOS, maka pihak sekolah maupun diknas akan menindak tegas. Tapi tak jarang kita melihat banyak penyimpangan, mulai tugas dari panitia MOS yang terlalu banyak hingga menyebabkan si siswa baru ini terkena hukuman pantia dan perploncoan terhadap siswa baru sebagai ajang balas dendam atas kekesalan panitia yang dahulu juga siswa baru. Trus bagaimana kita menyikapi MOS ini dengan bijak ?? Perlu adanya kesadaran panitia MOS sendiri bahwa kegiatan MOS bukan sebagai ajang balas dendam namun sebagai pengenalan siswa baru terhadap lingkungan sekolah yang baru juga, perlu adanya tindakan tegas dari pihak sekolah jika terjadi pelanggaran portap MOS yang dilakukan panitia, juga pemantauan orang tua siswa terhadap kinerja MOS sendiri sehingga diharapkan MOS berjalan sesuai dengan apa yang diharapkan bersama. Saya ingat betul ketika dahulu saya telat dateng MOS yang seharus nya harus datang jam 5 pagi dan cempluk datang jam 8 pagi karena banyak nya tugas yang diberikan panitia, hingga saya dibentak bentak, namun setahun berikut nya panitia MOS yang saya sandang tak serta merta membuat saya terobsesi untuk memarah marahi siswa baru namun menjalankan nya sesuai protap sendiri. Namun namanya budaya dari jaman dahulu, jadi gak jarang jika MOS terdapat sisi negatif yang mengakar (ajang membentak, dsb) sehingga sulit untuk dirubah. Bagaimana dengan pengalaman anda sendiri dalam mengikuti Masa Orientasi Siswa (MOS) ??

Salah satu tugas MOS adiknya cempluk:

Air Kemasan merek SMAN 04 SURABAYA

Tas yang terbuat dari karton

36 comments:

aribowo said...

sayang aku dulu gak pernah jadi panitia MOS

mashuri said...

saat opspek dulu, ada temen yang manjat tower setinggi 20 meter sambil teriak:"pisang!", "pisang!"
*maksudnya makan secara monyet kali*

JALOE said...

wah itu mah tradisi dendam-dendaman..hix tapi seruu

CempLuk said...

#mashuri : wedew..bnr2 kelewatan euy klo spt itu..

angin-berbisik said...

wah ke semarang nggak mampir2 nih :P

Raffaell said...

Yah, begitulah, aku mah pengenya di ospek, hikzz

de said...

jamanku biyen, gak aneh2. cuma ngumpulin tanda tangan doang..

artja said...

waktu dulu MOS, masuk barak tentara seminggu. Dari pagi sampe sore, disipliiiiiin aja yang dimakan. tapi sekarang kangen pengen MOS lagi

Didiet said...

aku jdi ingat dulu masa sma..ada mos sengsara bgt nyebelin

Taruma said...

Wew, tnyata ada bahasan menarik nieh.
MOS = Masa Orientasi Siswa atau lebih tepatnya Masa Orang2 Sinting. Karena banyak orang2 sinting yang berani nyiksa anak orang. Tapi tahun kemaren, aku puas nyiksa anak2. HAahahah. Disuruh angkat 5 meja cuman untuk mendapat kan poin KONYOL. Hehehehe. lumayan lah bisa ekspresikan diri.
Oh iyah, sekarang juga makin banyak p'aturan. kayak Enggak boleh ada hukumuan fisik dan mulai acaranya harus jam 07.00 atau saat kbm mulai. dan pulangnya juga enggak boleh lebih jam 13.00 atau saat kbm berakhir. itupun aku baru baca dikoran PR tadi pagi ini.

CempLuk said...

#taruma : memang skrg ada peraturan tentang mos dari diknas

Fatah said...

Kalo dari segi istilah memang ada perubahan yang lebih baik ! kalau dulu "Ospek" ! sekarang jadi "MOS" :)

aLe said...

selamat adiknya uda sma.
hihi.. jd inget wkt jd panitia dulu ^_^
atas nama panitia, sbnrny kita gak ngrepotin kok, tp biar tu anak2 jd lbh kreatif aja *lhoh*

btw, skrinshut adik mas cempluk mana ya? kira2 nyempluk spt masnya gak yah.. hehe..

w@hyu said...

pengalaman MOS?! gak terlalu spesial sih.. yah kurang lebih sama lah dengan yg Mas Cempluk ceritain di sini. nah, yg 'luar biasa' justru beberapa minggu setelah MOS semua siswa baru diwajibkan ikut acara yg namanya NAPAKTILAS. gila, bener2 kayak acara Ospek-nya mahasiswa. mulai dari guling2, jungkir2, permen berantai, sampai merayap di lumpur semuanya ada. bener2 jadi korban kekejaman senior. padahal waktu itu baru masuk SMU lho :(

pas masuk kuliah lebih parah lagi. bukan senior yg Ospek, tapi marinir :(

w@hyu said...

eh lupa, mau bilang titip salam buat adiknya mas cempluk..

*kabur* :)

Innuendo said...

mpluk, dibikin paragraph donk hwaa.....rapat bener. kasianlah orang tua

CempLuk said...

#w@hyu : wedew..kejem banget y..
#innuendo : trima kasih masukannya. akn saya benahi pola tulisan saya.

Mbilung said...

weeeealah, yang begini-begini masih ada toh? dengan tugas2 yang mirip pula.

ely meyer said...

jadi teringat nih...dulu, saat MOS tiba, adalah saat saya dan sahabat saya menyebarkan selebaran kursus, mencari murid baru dari satu sekolah ke sekolah lainnya :)

maturnuwun sudah mampir di blog saya, salam kenal dari Hassel ^_^

Vie said...

Dulu aku sma gak ada MOS2an. Cuma mo masuk kuliah aja tuh yang ada ospeknya (mapras, posma),(ups... ketauan nih udah mbah2!).

ario dipoyono said...

la... sampe botol Aqua diganti namanya... itu apa gak tindakan menyalahi hukum yah ???

lam kenal

henri said...

aku ngabur teros, ndak pernah ikut.. senior juga ga pernah brani hahahaha..yahh..begini klo dianugerahi tampang sangar

Mama Rafi said...

iya jaman skrg anak2nya yg mau lanjut sekolah tp malah ortunya yg repot ngurusin sana-sini kyk tmn2ku di kantor ini.
sekolah skrg tambah mahal, tambah susah n tambah byk macem2 ya.. cape deh..

manda said...

gak usah MOS juga gpp
gak bakalan mati..xixixi

triadi said...

yah emang jatah orang baru pasti dikerjain...

CempLuk said...

#ario dipoyono : ya bnr nya nyalahin hukum, tapi gmana lagi,lah wong tugas adik saya suruh bawa air kemasan merk sekolahannnya..

Adite Gituuu said...

hahaha bener banget tuh, mos bisa berarti dua.
enak yang tinggal sama ortu, lha yang merantau.. merana boss

Novee said...

kl buat lucu2an n biar tambah cinta sekolah (krn perjuangan nya pas MOS ini) mah gapapa...
nantinya bakalan jd kenangan manis tersendiri.
tp kl pk kekerasan, sadistik apalagi pelecehan, nah itu yg ga boleh. Kalo perlu laporin polisi, biar oknum nya kapok.
Btw, tmn2 ktr beneran pd sibuk dibikin nya. apalagi ada yg harus bikin surat cinta sgala n minta tolong saya, lha seumur2 blon prnh bikin surat cinta selembar pun. Saya sampe saran, gimana kl diganti bikin surat putus aja? secara kalo bikin surat putus saya paling jago... hahahaaa

Novee said...

kl buat lucu2an n biar tambah cinta sekolah (krn perjuangan nya pas MOS ini) mah gapapa...
nantinya bakalan jd kenangan manis tersendiri.
tp kl pk kekerasan, sadistik apalagi pelecehan, nah itu yg ga boleh. Kalo perlu laporin polisi, biar oknum nya kapok.
Btw, tmn2 ktr beneran pd sibuk dibikin nya. apalagi ada yg harus bikin surat cinta sgala n minta tolong saya, lha seumur2 blon prnh bikin surat cinta selembar pun. Saya sampe saran, gimana kl diganti bikin surat putus aja? secara kalo bikin surat putus saya paling jago... hahahaaa

Nisa said...

masih parah mosku dulu..
aku malah disuruh bikin papan garuda pancasila *liat post di atas* yang ukurannya ditentukan sama panitia trus kudu benar. moncongnya salah beberapa senti aja dimarahi ga jelas.

belum lagi bikin ini itu atribut orang gila yang ngabisin duit banyak banget...

sampai senior yang lose control mecahin kaca kelas (walaupun itu emang murni ga sengaja sih).... dan akhrnya mos sekolahku masuk koran..

sejak peristiwa itu, mos sekolahku jadi gak sekejam penderitaanku... yang ada cuma disuruh pake name tag doank... huhuhuhu curaaang!!!

(ih, kok jadi curhat ya)

wiedyas said...

wah-wah jangang-jangan MOS hanya ganti bahasa saja alias masih sama dengan ospek dulu, karena masih ada siswa yang kudu bawa koran terbitan tahun 2005 opo tumon?

fany said...

yah,,,tp sprtny i2 msh dlm bts kewajaran...
malah ada yg lebih eksrem lg t yg dilakukn o/ pnitia mosny...

Anonymous said...

whoaaaaa......
besok saatnya mos.,.
menyebalkan!!!

Anonymous said...

pas mos kmaren c..ak cma diceramahin ada sesi" g jelas (tentunx)..dsuruh bwa tneman aneh"..trs nari" n nyanyi" g jlas n+ PBB..anehnx mos thun ini lbih enak..krna pra senior (atau bsa dblg pra pmbantai) tdk ikut cmpur sma skali..tpi pas PBB (bris-brbaris) yg mimpin 5 org yg lgsg dri TNI..wow..utg dptnx yg baek..tmn ak yg laen galak" boo..dsuruh push up lah klo skali slah grakan..wkwkwk..

Fais cWaKep said...

Salam hangat bro…
Kalau boleh aku komentar ttg blog mu ini yang bisa ku katakan hanya nyem nyem nyem luarrr biasa, mantab sekali dari setiap jengkal kata yang kau sajikan memukau pkoknya top dah….jangan lupa follow ya bro.......

Im4m said...

MOS sebenarnya masih perlu nggak ya? Cz sepertinya kok mengajari siswa gimana cara balas dendam gitu lho.

Post a Comment

Assalamualaikum

1. Ucapkan Basmallah
2. Silahkan menuliskan komentar pada artikel cempluk di kotak yang tersedia dengan hati berseri seri dan senyum mengembang (kiri 2 cm kanan 2 cm).
3. Setelah selesai menulis komentar baca Hamdalah. Silahkan klik post comment..
4. Selesai !!! cempluk mengucapkan terima kasih atas komentar mbak, mas yang telah merelakan waktu nya menulis komentar ini.
5. Jangan sungkan dan lupa tuk balik lagi yah di artikel cempluk berikut nya

Wassalamualaikum


Salam Perjuangan,

Cempluk
http://andibagus.blogspot.com